Karlan, Palang Tersisa Topeng Sandur

karlan-2Oleh INGKI RINALDI
Di usianya yang senja, Karlan (70) seakan tak goyah menjaga kesenian topeng sandur. Walaupun sepi order, Karlan berupaya agar seni tradisi di Jombang, Jawa Timur, yang kini terancam punah itu bisa bertahan.
Sepasang mata renta Karlan menatap truk bermesin diesel yang di bagian bak kayunya bertuliskan ”Campursari Madu Laras”. Di sekitar truk itu ada sejumlah perempuan muda dan lakilaki yang tengah hangat berdiskusi diiringi gelegar musik dangdut.
Tak berapa lama truk yang biasa digunakan sebagai pengangkut peralatan musik, kru, dan artis pendukung itu melesat dari tempat parkir. Bisnis hiburan ala campursari dan orkes dangdut seakan tak pernah sepi. Jenis hiburan itu selalu ramai undangan, dari satu desa ke desa lain.
”Wah, kalau (kelompok) campursari itu sih sangat sering mendapat order manggung,” kata Karlan tentang bisnis yang dirintis Warito, anak tertuanya. Sayangnya, Karlan bukan anggota orkes dangdut atau campursari yang tengah naik daun itu. Ia merupakan satu- satunya seniman di Indonesia yang hingga detik ini terus setia mementaskan topeng sandur.
Kesenian topeng sandur hanya ada di Dusun Guwo, DesaManduro, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang. Menurut Ketua Program Dewan Kesenian Jatim Heri ”Lentho” Prasetyo, kesenian topeng sandur termasuk salah satu aplikasi Budaya Panji di Nusantara.
Heri menjelaskan, sandur yang mengandung arti sebagai teater rakyat sebetulnya juga ada di beberapa wilayah lain di Jatim, seperti di Kabupaten Lamongan. Namun, topeng sandur hanya ada di Jombang atau tepatnya di Dusun Guwo.
Order pentas sepi
Dengan status sebagai satu- satunya pemimpin kelompok kesenian topeng sandur yang punya tujuh anggota penari, termasuk seorang anak kandungnya, Mardianto (35), dan empat pemain musik, tak lantas membuat Karlan besar kepala. Apalagi, di tengah derasnya modernisasi, kini nyaris tak ada order pentas bagi kelompok topeng sandur walaupun tarifnya hanya Rp 1,5 juta untuk sekali manggung.
”Paling- paling sekarang ini yang mengundang hanya orang yang punya nazar tertentu atau jika sedang ada undangan pada perayaan- perayaan tertentu di kabupaten,” kata Karlan. Kondisi yang berbanding terbalik saat kesenian topeng sandur menikmati masa jayanya pada tahun 1970-an dengan jadwal pentas hingga lima kali dalam sepekan. ”Tahun-tahun itu kami dibayar Rp 150.000 untuk 12 orang. Waktu itu harga seekor sapi Rp 300.000, sekarang kan Rp 8 juta,” ujar Karlan.
Kesenian topeng sandur pimpinan Karlan memang harus menyerah pada berbagai bentuk kesenian panggung modern dan kontemporer. Fakta itu semakin buruk karena kondisi kesehatan Karlan yang terus menurun dalam setahun belakangan ini. Bagian kaki dan tangan Karlan diserang penyakit kulit yang membuat dia bergerak. Penyakit itu cenderung menyebar dan menimbulkan sejumlah luka terbuka. Perawatan medis sudah dilakukannya, tetapi penyakit itu belum hilang juga.
Dalam kondisi seperti itu, Karlan tetap bertahan. Ia menjadi palang pintu yang tersisa dari kesenian topeng sandur. Sejumlah kelompok lain sudah berguguran sejak tahun 1990-an. Kelompok- kelompok itu agak sulit menjual peralatan pentas mereka. Bagi Karlan, dia mempertahankan topeng sandur karena itu satu-satunya seni asli produk Desa Manduro. Komunitas etnis Madura adalah yang paling dominan di desa tersebut.
”Kalau (kesenian) seperti karawitan kan banyak. Topeng sandur ini cuma ada satu, ya di sini,” kata Karlan yang dikaruniai delapan cucu dari lima orang anak buah pernikahannya dengan Wasinah (73) itu.
Tidak mudah
Tak heran, sejak tahun 1945, kakek kelahiran Desa Gesing, Kabuh, Jombang, tahun 1938 ini mendedikasikan seluruh hidupnya pada kesenian topeng sandur.
Karlan yang buta huruf dan mempelajari topeng sandur dari ayahnya, Selo, ini mengaku tidak mudah mempelajari kesenian itu. Mardianto yang berusaha meneruskan jejak sang ayah mengamini hal itu.
Mardianto yang mulai belajar topeng sandur sejak tahun 1980 baru merasa mulai menguasai kesenian itu tahun 1991. ”Bagian paling sulit itu menyanyikan kidungnya,” kata Mardianto. Kidungnya dalam bahasa Madura yang bentuknya nyaris seperti berbalas pantun itu.
Karlan adalah generasi ketiga seniman topeng sandur di desa itu. Tiga dari total 12 orang yang terlibat dalam kelompok kesenian yang dipimpinnya itu adalah para pemuda berusia 30-an tahun. Umumnya mereka anak-anak seniman topeng sandur pada era Karlan. ”Soalnya, yang mau belajar ya yang laki- laki,” urai Karlan soal tidak adanya perempuan di kelompok kesenian itu.
Padahal, salah satu di antara delapan topeng sandur yang biasanya dipentaskan dalam durasi tiga jam itu adalah tokoh perempuan. Secara urutan, pementasan topeng sandur biasa diawali pemberian sesaji, seperti telurayam kampung mentah, kemenyan, gula merah, dan sejumlah jajan pasar. Sesaji itu dilengkapi pembacaan rapal khusus dalam bahasa Madura.
Pementasan dibuka dengan laga seorang penari yang mengenakan topeng utama bernama Kelono Wijoyo, diiringi rancak musik dari dua kendang, satu terompet, dan satu gong bambu yang ditiup. Urutan kedua, penari dengan topeng bernama tokoh Gunungsari yang Secara urutan, pementasan topeng sandur biasa diawali pemberian sesaji, seperti telur dilanjutkan dengan sogolan, yang berupa percakapan tiga buruh tani seputar masalah pertanian, dan biasanya berdurasi sekitar satu jam.
Kemudian, diteruskan dengan tarian bapang, tarian panji yang juga dengan topeng berbeda, tarian tandak yang membutuhkan topeng perempuan dengan gerakan gemulai. Lalu, tarian jalang dan tarian jaranan dengan bentuk topeng menyerupai kepala kuda. Babak terakhir adalah pementasan sejumlah tuan tanah dan para pemilik modal yang tengah berburu.
Dengan kondisi saat ini, tak mustahil topeng sandur memasuki babak akhir sesungguhnya. Akan tetapi, di tengah situasi sulit ini Karlan masih menyimpan koleksi topeng sandur yang terbuat dari kayu mentaos (Wrightia javanica DC) yang berbentuk pipih. Karlan kini tetap setia menanti order pentas, yang berarti juga menjaga agar seni topeng sandur tetap lestari.

Kompas, Senin, 5 Januari 2009 | 02:31 WIB

Foto: <!– /* Font Definitions */ @font-face {font-family:”Cambria Math”; panose-1:2 4 5 3 5 4 6 3 2 4; mso-font-charset:1; mso-generic-font-family:roman; mso-font-format:other; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-family:Calibri; panose-1:2 15 5 2 2 2 4 3 2 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:swiss; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:-1610611985 1073750139 0 0 159 0;} /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-parent:””; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; mso-bidi-font-size:11.0pt; font-family:”Times New Roman”,”serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-fareast-theme-font:minor-latin; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”; mso-bidi-theme-font:minor-bidi;} .MsoChpDefault {mso-style-type:export-only; mso-default-props:yes; font-size:12.0pt; mso-ansi-font-size:12.0pt; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-fareast-theme-font:minor-latin; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”; mso-bidi-theme-font:minor-bidi;} @page Section1 {size:612.0pt 792.0pt; margin:72.0pt 72.0pt 72.0pt 72.0pt; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-qformat:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt;
font-family:”Calibri”,”sans-serif”;
mso-ascii-font-family:Calibri;
mso-ascii-theme-font:minor-latin;
mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;
mso-fareast-theme-font:minor-fareast;
mso-hansi-font-family:Calibri;
mso-hansi-theme-font:minor-latin;}

KOMPAS/INGKI RINALDI / Kompas Images

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: