Kolaborasi Jaranan Wayang Wong dari Blitar

DSC_0224SURABAYA: Kesenian unik dari Blitar, kolaborasi Jaranan dengan Wayang Wong (Jarwo) dipentaskan di Taman Budaya Jawa Timur, Jalan Gentengkali 85 Surabaya, Jum’at malam (18 Oktober). Pergelaran dengan lakon “Kongso Adu Jago” ini mengawali Gelar Seni Budaya Daerah (GSBD) Jawa Timur dari Kabupaten Blitar yang berlangsung hingga Minggu siang (20/10).

Sebagaimana diketahui, bahwa seni pertunjukan rakyat Wayang Wong (Wayang Orang) sedang berada diambang kepunahan, khususnya di Jawa Timur. Penggemar WO kebanyakan hanya bertahan pada orang-orang tua. Sementara kesenian Jaranan malah merebak dimana-mana dan disukai berbagai kalangan, terutama anak muda. Maka menggabungkan Jaranan dengan Wayang Wong ini merupakan terobosan kreatif yang berhasil dilakukan oleh seniman Blitar.

Dalam kisah pewayangan diceritakan, Kongso (Kangsa) adalah putra Dewi Maerah (Amirah), isteri Raja Manduro, Basudewa. Namun Basudewa meragukan Kongso anaknya sejak dalam kandungan, lantaran Amirah pernah berhubungan dengan Guruwangsa, raja kerajaan Guwabarong, yang menyamar menjadi Basudewa dan menelusup ke dalam keraton ketika Basudewa sedang berburu. Amirah meninggal dunia ketika melahirkan Kongso di pengasingan lantaran diusir suaminya. Sementara Suratrimontro adik dari Guruwangsa, yang menampungnya, mendidik dan memprovokasi Kongso agar kelak menjadi Raja di Mandura.

Ketika tumbuh dewasa Kongso datang ke Mandura dan menantang “adu jago”. Basudewa menjagokan Bima, sedangkan Kongso diwakili oleh Suratrimontro, pamannya sendiri. Di sekitar arena tanding telah disiapkan kolam air (sendang “panguripan”) dimana bila ada orang yang mati dalam bertanding, jika mayatnya dimasukkan di kolam itu akan hidup lagi. Karena itulah meski Suratrimontro kalah berkali-kali, namun hidup kembali berkat sendang penguripan tersebut. Namun setelah Arjuna memasukkan senjata Sarutomo ke kolam, seketika itulah tubuh Suratrimontro hancur lebur. Demikian juga Kongso tewas oleh tumbak Kokrosono, anak Basudewa.

Memilih tema “Kawentaring Bumi Budaya Penataran,” GSBD Kabupaten Blitar ini juga menampilkan Tari Bedaya Sri Tanjung dan Tari Kismo Handayani pada hari pertama, mengawali pertunjukan Jarwo. Sementara besok malamnya (Sabtu) disajikan Pergelaran Kesenian Jaranan Blitar, Tari Karma Jaya Brata dan Pergelaran Ketoprak dengan lakon “Balitar”.

Diluar acara seni pertunjukan, di kompleks TBJT ini juga digelar pameran seni kerajinan dan produk unggulan Kabupaten Blitar, bazaar kuliner khas Blitar, pemutaran film potensi seni dan pariwisata, Lomba Melukis Ibu Dan Anak (PAUD dan TK) Tema Pesona Budaya Jawa Timur, Lomba Senam Aerobik, dan Pergelaran Tari Ater-Ater serta Campursari Suryo Ndadari Blitar. Sebagaimana biasa, disediakan doorprize dan hadiah menarik serta makan dan minum gratis pada hari Minggu pagi. (*)

Informasi:
Taman Budaya Jawa Timur, telp: 031 534 2128 (*)

2 Tanggapan

  1. mau liat dokumentasinya dong.. bs liat dmn??

  2. Kontak saja TBJT, telp: 534 2128

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: